Lost In Bandung — part II

Lanjutan dari post sebelumnya, di mana saya sudah kesasar sedikit, dari Cisitu ke gedung pos di jalan Banda, kemudian kembali ke kosan. Di post ini saya akan menceritakan perjalanan menuju hotel Grand Serela, yang juga terletak di Jalan Riau, tepatnya, kalo dari Dago, belok kiri ke Riau, teruus, ketemu SMA Taruna Bakti, terus dikit lagi, dan sampai. Ha! Yes, the way was as simple as that, and I get lost. -____-

Ceritanya, setelah sampe kosan, shalat, dan makan, saya disms sama sepupu, bilang dia dan bapak-ibu-adiknya sudah di Bandung dan mereka nginepnya di hotel Grand Serela. Terus saya disuruh ke sana, mau diajak makan-makan. 😀 Karena saya bilang belum ada motor, dengan baik hatinya ditanyain jalur angkot ke sana. Lagipula saya juga belum pernah naik angkot ke Jalan Riau. Pernah sekali sih, waktu ujian SNMPTN dulu di SMA Taruna Bakti. Dikasih. Oke. Jalur angkot yang dikasih adalah: naik Kalapa Ledeng, turun BEC, naik Margahayu Ledeng, turun di depan hotel. Harus diakui, jalur yang dikasih itu aneh. Pertama, naik Kalapa Ledeng dari Cisitu dan Dago itu entah dari mana. Kedua, angkot Margahayu Ledeng nggak lewat BEC. Ketiga, yang menjadi penyebab utama saya nyasar, BEC itu letaknya setelah Jalan Riau. Waktu itu saya entah kenapa sama sekali nggak sadar sama ketiga keanehan itu. Dan berangkat dengan tenang dan ceria, karena mau makan enak gratis. :))

Berniat ngirit, jalanlah saya dari Cisitu ke arah simpang, eh, Babakan Siliwangi, menunggu angkot Kalapa Ledeng, karena seinget saya di situ lewat. Angkot-angkot berlalu, dan nggak ada, adanya Caheum Ledeng. Yak, saya menyadari keanehan pertama. Terus ke simpang, nyari angkot Caringin Sadangserang, naik.

Turun di BEC, nunggu angkot Margahayu Ledeng, dan nggak ada juga lah. Gugling pake hape, dan memang si angkot itu nggak lewat situ, lewatnya Wastu Kencana. Jalanlah saya turun ke arah Wastu Kencana. Lewat sih angkotnya, tapi di seberang, ke arah atas, sementara saya masih mikir kalo Jalan Riau itu belok kiri di perempatan setelah BIP. Akhirnya jalan ke arah kiri, ketemu perempatan setelah BIP, dan dengan yakinnya menyebrang ke arah kiri. Tulisan di papan jalan: Jalan Aceh. Entah saya yang sedang keterlaluan tololnya atau apa, saya tetep jalan lewat situ sambil mikir, “berarti Riau sanaan lagi”. Kayanya kalo waktu itu ketemu orang jahat duit saya abis kali ya, dicopet, orang bener-bener blank aneh begitu.

Menyusuri Jalan Aceh, ngerasa aneh sama gedung di kanan kiri, mikir, dan akhirnya menyadari keanehan ketiga. Jalan Riau itu belok kiri di perempatan sebelum BIP, bukan setelah, doh! Agak panik, karena udah mulai capek, akumulasi siang-siang juga jalan jauh, dan jalanan dari Riau ke Aceh itu searah ke Aceh semua. Jadi nggak bisa ngangkot. Maka jalanlah saya dari Aceh ke Riau. :))

Sampai di jalan Riau, nanya kiri kanan, disuruh naik angkot ke hotelnya soalnya jauh. Jreng. Nyampe di hotel. Trus pergi makan ke Cafe Bali yang juga di Jalan Riau situ. Terus dianter pulang. Hahaha.

Jadi, setelah dipikir dengan pikiran yang logis, jalur angkot yang benar adalah: Naik apapun sampe ke perempatan sebelum BIP, tunggu angkot Margahayu Ledeng, naik dan susuri sepanjang jalan Riau. Kalo mau gmpang, ya naik motor. :))

And yeah, setidaknya saya sudah pernah tersesat secara bodoh di kota sendiri. Semoga lain kali nggak akan ngeblank aneh pas nyari jalan, terutama pas “keliling Bandung” nanti. 😀

Advertisements

2 thoughts on “Lost In Bandung — part II

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s